Aplikasi Karburator Kijang untuk Peugeot

karburator peugeot

[image from: rifportase.blogspot.com]

First posted (8 Aug 2007), updated (14 Apr 2014), updated (14 April 2015).

Terimakasih buat yang sudah mampir. Artikel ini saya buat tahun 2007 dan masih ada saja yang membaca. Ini bukti bahwa tulisan lebih abadi dibanding lisan. Silahkan simak tags “WTF” dan “Writing is Totally Fun” untuk post yang lebih “serius”.

Selain posting tentang Peugeot, saya juga telah menerbitkan buku berjudul Hidrogeologi Umum dan sedang memulai draft pertama buku kedua (Scientific) Writing is Totally Fun (WTF).


Topik ini sering jadi perbincangan di kalangan penggemar Peugeot tahun tua. Alasannya klasik, BBM Peugeotnya boros. Apalagi di masa-masa awal kenaikan BBM. Saya termasuk yang pernah mempertanyakan ini dan sudah pernah melakukannya. Saya mengganti karburator 504 tahun 1978 saya dengan karburator Kijang Super tahun 1987, entah tipe KF berapa itu. Saya pasang di montir langganan saya. Sang montir sudah mengingatkan, bahwa swap karburator membutuhkan ketelatenan, tidak hanya pasang terus dipakai jalan. Tapi perlu fine tuning katanya.

Ok saya nurut. Karburator sudah dipasang, idle ok. Mobil siap dipakai. Setelah 3 hari saya rasakan, memang ada masalah tarikan mesin. Terasa lambat. Wajar, karena karburator lebih kecil maka aliran bahan bakar pun lebih sedikit dan pengapiannya harus disetel ulang. Jadi sistem yang berjalan adalah sistem yang mirip Kijang dengan mesin 2000cc yang tentunya perlu asupan BBM lebih banyak.

Keluhan overheat tidak saya rasakan. Tapi lama-kelamaan tarikan boyot bisa jadi masalah juga. Bukan karena saya suka ngebut tapi perasaan tidak enak saja kalau pakai Peugeot dengan tarikan ala Kijang :-). Walhasil setelah beberapa kali fine tuning karburator saya kembalikan lagi ke orinilnya, merk Solex, dengan beberapa onderdil spuyer dll yang diganti baru. Syukurlah lebih irit dari sebelumnya, tarikan mantap, hingga tiba saatnya harus dijual.

_Moral of the story_nya: lebih baik nabung untuk swap ke karburator orisinil atau yang ukurannya sepadan, bisa merk Solex, Weber, dll, asal jangan karburator Kijang 🙂

Berikut ini adalah beberapa catatan dari arsip email Milis Pug yang sudah sangat lama (tahun 2007). Siapa tahun bermanfaat bagi pengguna yang lain.

__karburator (ganti karbu Kijang)__
Fri Jun 22, 2007 11:12 pm (PST)
Saya Dipo…saya salah satu member baru di pug505 ini…saya coba kasih info masalah 505gr yg di implant pake karburator kijang… cara pemasangan gak terlalu rumit, hanya ditambah semacam adaptor di bagian karburator yg mengarah ke manipolnya sesuai dgn karburator yg diinginkan,dan mengganti idle AC kalau memang sudah pakai idle up…masalah irit…mgkn lbh irit dibanding karburator stdnya (jelas dilihat dr cc konsumsi bensinya jg smua pd tahu).tp menurut saya msh cukup boros juga…maks cuma 1:10,krn gak bisa pake spuyer standar (100) bisanya pake yg 110…kalo pake yg 100 mesin agak brebet pas dipakai jalan,tp kata org bengkel saya disarankan pakai karburator starlet 1300cc or lancer evo III 1600cc yg katanya bisa lbh irit,tp blm saya coba sih.
karburator bisa dicari di asem reges dgn harga cukup murah (skitar 500rb-1jt) saya pasang karburatornya di bengkel karburator langganan saya di margonda raya…sebelah pintu utama pesona khayangan mudah2an info saya ini berguna untuk perkenalan skalian saya attach foto 505GR ’86 saya
thx
— xxx wrote:
Om rrr, mau dong gbrnya…. utk proses adopsinya kira2 lama gak, soalnya sy mo nyoba pake mbl kijang yg ada di rmh.Jadi 505 pake karbu kijang, Kijang pake karbu 505….hehehe

tks,
indra/505RH

Pada tanggal 23/06/07,
<xxx> menulis:
Oom yyy,
saya pernah nyoba adopsi karbu kijang ke 504 saya (sebelumnya saya nyontek punya Om Nelson ), dan hasilnya maknyuss…..tapi jangan salah karbu kijang rada boros juga Oom……. Beda dudukan dikit: dudukan baut yang sebelah dalam bisa masuk 2 baut sedangkan 2 baut lagi agak kurang panjang.solusinya biasanya dijepit (nanti kalau ada gambarnya saya posting deh )

salam,
toto

—– Original Message —–
From: xxx
Sent: Saturday, June 23, 2007 10:31 AM
Subject: Re: [Komunitas 505 Indonesia]
karburator (ganti karbu Kijang)

Om2…kl karbu 505’83 mau diganti karbu kijang kira2 apa aja yg hrs dirubah, apa hrs pake dudukan yg sesai sm karbu kijangnya. Kira2 konsumsi BBM bisa brp yah, utk karbu Kijang yg 1.8

Soalnya itu kijang dgn CC segitu kok bisa irit yah padahal isi penumpang penuh. Kl dilihat 2000 ama 1800 kan gak begitu jauh CCnya.

salam,
indra/505RH

Pada tanggal 23/06/07,
<xxx> menulis:
Oom xxx,
Masih pake platina kan ? kalau ya saya dulu pernah dibikin heboh juga sama penyakit seperti ini, prediksi kita langsung ke sistim karburasi, tetapi ternyata, penyakitnya ada pada kondensor, sekarang kalau beli platina pasti dapat kondensor tapi kualitas kondensor tersebut meragukan, saran saya ganti kondensor punya L300 Mitsubishi, biasanya langsung menyelesaikan masalah

salam,
toto
B 2256 WG

—– Original Message —–
From: xxx
Sent: Friday, June 22, 2007 5:22 PM
Subject: [Komunitas 505 Indonesia] karburator

PUGers,

sy dpt mslh lg nih,sewkt di-starter ga injak gas, putaran mesin normal, tp wkt di gas mlh brebet & lsng mati.Filter bensin udh dibersihn;smpt cb yg baru,ga da p’ubahn.tp kl selang lsng msk karbu mlh lancar..
karbu udh dibersihn,ttp ga da kemajuan. kata bebrpa org yg smpt lht (ceritanya mo betulin sendiri nih..) klep/skep atw apa namanya;sy ga th yg disebutin itu ga main (ga b’fungsi). kl ganti baru kira2 brp hrgnya? apa ada spek sejenis pny kndraan lainnya? tlng penjelasannya…  makasih

-----
Selain posting tentang Peugeot, saya juga telah menerbitkan buku berjudul Hidrogeologi Umum dan sedang memulai draft pertama buku kedua (Scientific) Writing is Totally Fun (WTF).
-----

Ganti Water Pump & Radiator (unedited)

Ganti WP & Radiator, temp malah naik.

Posted by: “uppy_zf” uppy_zf@yahoo.com uppy_zf

Sat Jun 23, 2007 4:49 am (PST)

Dear all prens….

Ane mo sharing nih,…

Maren ane ganti water pump paus ane pake punya 504, modifikasi

diselang aja, soalnya punya 504 dapet yg ori, kalo buat 505 yg ori

mahal juga euy…dari pada pake imitasinya mending pake punya 504 ori.

Karena radiator ane yg lama udah bnyk tambalan, Sekalian aja ane ganti

radiatornya juga, kebetulan dapat yg copotan (kondisi masih bagus).

nah…setelah ritual ganti2 ini koq temperatur malah naik ke 90,

kadang ke 95 jika jln macet (siang hari bolong) yak? padahal dulu

maksimal cuman 85 aja… (semuanya dlm kondisi ac on). Apa yg salah

yak? tulungin pencerahannya dunk….Normalkah temperatur di 90?

Makasih ya prens…

salam,

uppy

Re: Ganti WP & Radiator, temp malah naik.

Posted by: “rizal azhary” rzlazhry@yahoo.com rzlazhry

Sat Jun 23, 2007 5:07 am (PST)

Oom Uppy,

Coba cek thermostatnya….kali gak cocok ama ouput aliran WP…

Rizal gti

Re: Ganti WP & Radiator, temp malah naik–>Om Rizal

Posted by: “Djoko Wijono” djoko_wijono@yahoo.com djoko_wijono

Mon Jun 25, 2007 8:53 pm (PST)

Dear Om Uppy,

Apa radiator yang beli bekas (meskipun masih bagus, mungkin luarnya) sudah dikorok sebelum di pasang? Eh putaran WP nya sama enggak ya dengan si paus?

Pengalaman saya dengan paus cuman masalah radiator minta dikorok setiap maksimal 2 tahun (jika airnya bagus), dan putaran extra fan diperiksa soketnya, kali udah banyak kotorannya yang menyebabkan koneknya tidak bagus. Al hasil putarannya gak baik/kenceng/konstan. Habis itu semua dikerjain, pasti deh mesin jadi adem. Malah kalau ac gak nyala temp jadi naek dikit. Jalan macet gak lagi deg-deg plasss. Saya pake WP gak ori ya udah cukup lama, kalau gak salah udah 5 tahunan.

Salam

DjoWi

. Re: Ganti WP & Radiator, temp malah naik–>Om Rizal

Posted by: “uppy_zf” uppy_zf@yahoo.com uppy_zf

Mon Jun 25, 2007 10:47 pm (PST)

Om Djoko,…..

Ane dpt radiator ex paus matic juga. Dan sebelum dipasang, udah

diservice (dikorok)dulu. Sebelum ganti WP & Radiator, kondisinya

persis spt yg om Djoko ceritain, klo ac off, agak naik dikit (maks

90). Makanya ane rada bingung jg koq udah ganti WP & Radiator, koq

malah naik ya? Putaran WP nya menurut si engko ( ane beli di Ratu

motor atrium ) sih sama dgn paus. Ane jg kagak ngerti tuh.

Fannya juga udah ane periksa, kagak ada masalah tuh om…., apaan

yak jadinya?

salam,

uppy

Re: Ganti WP & Radiator, temp malah naik–>Om Rizal

Posted by: “Djoko Wijono” djoko_wijono@yahoo.com djoko_wijono

Tue Jun 26, 2007 1:38 am (PST)

Oom Uppy,……..

Saya pernah lakukan cheking seperti ini, barangkali bisa juga untuk mengetahui kesempurnaan sistem pendingin nyang baru di “operasi” itu:

Diameter poly yang digunakan untuk memutar WP pakai yang lama atau yang baru (bawaan yang baru). Jika pakai nyang baru perlu diperiksa diameternya. Berbeda diameter pasti ada pengaruh pada tingkat putaran WP.

Dicoba fan nya diputar langsung dari aki. Kecepatan putarannya akan terlihat dari suara dengung yang dihasilkan. Jika suara/dengung jauh lebih keras dari putaran yang tidak langsung aki berarti ada soket dan kabel yang tidak berfungsi dg baik. Tetapi nyobanya jangan lama-lama, cukup untuk mengechek putaran aja. Sebaiknya jangan kuliru + dan – nya lho.

Percobaan ketiga adalah dichek arah putaran fannya, jangan-jangan kebalik. Tidak nyembur ke belakang tetapi malah nyedot kedepan, seperti dulu ketika saya baru aja ganti motor fannya. kalau seperti ini musti dibalik soket-soketnya. Selamat mencoba.

Beichu… Omm Uppy, semoga menemukan penyebabnya.

Salam radiator,

DjoWi

Re: Ganti WP & Radiator, temp malah naik–>Om Joko W

Posted by: “Djoko Wijono” djoko_wijono@yahoo.com djoko_wijono

Tue Jun 26, 2007 3:23 am (PST)

Oom Eko, terimakasih peringatannya.

Saya jadi ingat ketika sedang di bengkel, juga ada teman yang mau ganti WP (mungkin tidak ori) dan ternyata sudah korosi, sehingga memakan sebagian logam yang lain.

Terimakasih 1x lagi

Salam Ori,

DjoWi

Re: Ganti WP & Radiator, temp malah naik–>Om Joko

Posted by: “chandra sulistiyanto” ochan69@gmail.com csulis2001

Tue Jun 26, 2007 3:43 am (PST)

jadi inget pas ganti WP abis turun setengah… ada bunyi ngorok dulu dah

gitu ngek deh langsung dead… kagak bisa muter lagi tuh kipas WP terpaksa

ganti pas dibuka banyak bagian yang korosi…

cari-cari WP di Bogor pas hari minggu susah banget terpaksa import dari

palmerah

dah pasang emang rada tinggi temp. tapi lewat seminggu temp. balik normal

Salam,

Ochan

Re: Ganti WP & Radiator, temp malah naik

Posted by: “Eko Setiansyah” eko_s@rocketmail.com eko_s.rm

Tue Jun 26, 2007 5:21 am (PST)

Klo yang Ori ya merknya harusnya “peugeot” kali ya ?

Soalnya belum pernah

nemu yang ori. Mungkin rekan-2 yg lain pernah dapet.

Klo yang non-ori banyak : Cogefa, Hepu, GMB, ada juga

yang gak pake merk.

mengenai interval, sbenarnya saya pake takaran waktu,

untuk jaga-jaga aja.

Karena punya pengalaman pahit…hiks

Dulu pake 504, pernah overheat gara-gara WP udah habis

sirip/bilah kipasnya

karena karatan termakan air.

Terus waktu pake 505, tandanya WP rusak kan ada air

keluar dari lubang kecil

dibawah WP, Nah pas dibongkar, susah mencopot WP dari

Cyl head.

Mas heru juga pernah punya pengalaman seperti itu.

Klo pake yang ori mungkin bisa sampe sapaehna

..kitu… 🙂

Ini teh pakar-2 teu acan karaluar , nya ?

regards,

Eko S

Re: Ganti WP & Radiator, temp malah naik

Posted by: “ando” erlando@peugeot-505.com erlando_a

Tue Jun 26, 2007 7:06 am (PST)

yg ori di bagian yg menghadap ke kap mesin ada banyak angka timbulnya…sekita 3.5th yg lalu waktu bengkel baru buka pernah masang yg ori…sampai sekarang engga bermasalah

ando

Re: Ganti WP & Radiator, temp malah naik–>Om Ochan

Posted by: “Hengky Irawan” hengky.irawan@idn.fujixerox.com

Tue Jun 26, 2007 7:30 pm (PST)

Kok gitu ya??

Menurut saya dan berdasarkan pengalaman udah ganti water pump 2 kali ngak gitu loh Oom.

Mobil saya sebelum ganti water pump temperatur biasa aja tuh tapi memang agak naik kalo digeber lama, ini kan memang gejala kalo WP udah bermasalah. Setelah ganti baru yg terjadi masalah temperatur langsung adem banget, ngak perduli idle, macet maupun lagi digeber lama. Seharusnya kan memang begitu, dgn bagusnya WP berarti suplai/debit air yg dicukurkan untuk memdinginkan semakin baik dari sebelumnya logikanya kan seharusnya temp lebih adem atau minimal sama dari sebelumnya.

Tanya knp… Tanya knp….

HIR

Re: Ganti WP & Radiator, temp malah naik

Posted by: “Heroe Blue Heaven” heroe@binarasano.co.id heru_penstyobudi

Tue Jun 26, 2007 8:32 pm (PST)

Saya ambil satu sample dari 504 ya Oom. Angkanya embossed/timbul terdiri dari 10 Angka diikuti 2 alphabet dan 1 angka digit (picture shown). Ada dua pictures perbandingan dari kedua barang yang sama2 asli walaupun yang satu sudah terpakai tapi tetap masih OK.

Kalau pakai WP yang ori life timenya lama , kalau pun harus dibongkar jika overhaul engine masih bisa dipakai, sampai 2x dilepas pun masih okay. Tapi kalau yang non ori umumnya lifetimenya lebih pendek. Penyakitnya yang non ori umumnya impeller (kipas/baling2) suka copot karena kualitas as nya beda denga yang ori, kadangkala impeller lepas di dalam blok mesin dan sebagian body impeller masih “tejepit” didalam blok sedangkan main bodynya WP nya bisa dilepas.

eom/rh

Against all odds: Peugeot 504 Break – Riviera

From: http://www.garage24.net/PugMain.htm

At 1971’s Genva salon, PEUGEOT showed a very special wagon: The 504 Break Riviera, based on the 504 Coupé. Sadly, this beautiful and breathtaking estate never made it into production. It would have been ahead of it’s time.

 

504-45.jpg

Ultra-rare colour photo of the 504 Break Riviera

Rumors said that there were 3 prototypes, and that only one car has survived and is now hidden by an unknown spanish collector. If only…

Pug 504 Break Riviera 02

Breathtaking 504 Break Riviera

Pug 504 Break Riviera 03

Riviera in same location as in colour photo above

SUARA PEMBARUAN DAILY: Kalla Bubar Saja Kementerian Ristek

[BANTEN] Wakil Presiden (Wapres) Muhammad Jusuf Kalla menegaskan bahwa bila Menteri Riset dan Teknologi (Menristek), Kusmayanto Kadiman sekali la-gi minta bantuan luar negeri untuk teknologi dalam negeri, bubarkan saja Kementerian Negara Riset dan Teknologi.

Kalla menegaskan hal itu dalam sambutannya membuka Temu Teknologi Nasional
2007 di Serpong, Banten, Selasa (31/7). Pada kesempatan itu hadir Menristek Kusmayanto Kadiman, Menteri Perhubungan, Jusman Syafii Djamal, Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Said Jenie, Gubernur Banten, Ratu Atut Chosiyah.

Wapres Jusuf Kalla dalam sambutannya meminta Menristek Kusmayanto Kadiman supaya bisa menyumbang sesuatu melalui teknologi bagi pembangunan dan kemajuan bangsa. Bangsa maju kalau ada pertumbuhan ekonomi dan pertumbuhan ekonomi terjadi kalau ada nilai tambah. Nilai tambah ini dihasilkan oleh teknologi. Maka teknologi harus bisa memberi nilai tambah.

Jangan hanya meminta dana, kata Kalla, tetapi tidak menghasilkan apa-apa untuk kemajuan bangsa. Kalla menantang agar tunjukan hasil penelitian terlebih dahulu untuk kemajuan bangsa baru meminta dana kepada pemerintah.

Sehubungan dengan itu, Kalla meminta berhenti menadahkan tangan (meminta
bantuan) kepada pihak asing. Teknologi Indonesia harus mengandalkan kemampuan Indonesia sendiri, tenaga Indonesia sendiri dan uang Indonesia sendiri. “Dua minggu lalu, saya ke Makassar melihat bandara yang dibangun oleh tenaga, otak, dan saku Indonesia sendiri yang murah dan cepat. Kalau saya dengar masukan supaya kasih orang asing, alamak, bangsa apa ini,” ujar Kalla.

Terkait itu, Kalla meminta supaya Indonesia harus bisa menghasilkan sinyal kereta api sendiri. “Masak sudah 150 tahun, kita masih pakai sinyal Siemens, bangsa ini belum bisa menciptakan kereta sendiri. Kita selalu ke Jepang.
Mestinya kita ke Jepang beritahu mereka begini cara membuat kereta. Belum lagi mobil, pesawat. Begitu menteri perhubungan,” ujar Kalla.

Untuk itu, Kalla meminta BPPT jangan hanya kantornya yang megah, tetapi tidak ada hasil penelitiannya. Menurut Kalla, tidak ada hubungan antara kantor yang megah dengan kemajuan bangsa. Para peneliti diusulkan lebih banyak meneliti daripada duduk saja di kantor yang megah tanpa berbuat apa-apa.

“Saya bangga dengan semua Anda di sini, semua doktor lulusan luar negeri dibiayai negara. Kembalikan semua itu. Jangan hanya tidur di sini. Kalau Anda tidur, bangsa ini juga tidur,” tegas Kalla. [A-21]

Source: http://www.suarapembaruan.com/News/2007/07/31/index.html
_______________________________________________

Going Open Source for 2 Years and Won't Go Back

Time goes by, when I remembered that it has been 2 years this month that I use Open Office for my works. Back then I used Open Office and MS Office paralel. I think it was 60% Open Office and 40% Ms Office. But now is 75% Open Office and 25% Ms Office. I once had Star Office installed in my laptop. But I couldn’t stand of the lame speed of it. It is far less with Open Office. Although I still feel that Ms Office is faster. Or is it just my lame laptop. 🙂

Romansa Gaya Hidup Eropa (Harian Seputar Indonesia 29/07/07>

Di antara serbuan mobil-mobil Jepang dan Korea,Peugeot di Indonesia tetap memiliki pesona tersendiri.Romansa gaya hidup Eropa.

BUKAN sekadar keindahan bentuk ataupun model yang menawan. Mobil juga bisa memberikan sebuah gaya. Sebuah kilasan masa lalu ataupun kenangan dari satu wilayah.Itu pula yang dirasakan para penggemar mobil Peugeot.
Bagi pencinta Peugeot, mobil ini memberikan sebuah style sekaligus romansa tersendiri saat berada di belakang setir kendaraan roda empat tersebut. Bentuk unik serta mesin halus yang kuat ciri khas mobilmobil keluaran Eropa.
”Ini adalah family car yang compact.Kenyamanan khas Eropa.Teknologinya simpel,mesinnya tergolong bandel,” papar Nelson Fabian, salah satu penggemarnya. Selain masalah bentuk dan mesin, kebanyakan para penggemarnya memang terinspirasi masa lalu serta keindahan lingkungan Eropa.
”Zaman kuliah dulu, saya memang salah satu penggemar film Prancis. Salah satu aktor favorit saya Alain Delon pakai mobil ini. Setelah saya pakai, ternyata nyaman banget,” ungkapnya yang juga mencontohkan Peugeot 504 keluaran 1974 miliknya. Mobil keluaran Prancis ini memang memiliki bentuk yang unik.
Sejak awal dibuat, pada 1882,Peugeot menawarkan sebuah gaya hidup yang seolah kekal. Mulai gaya klasik kereta Limousine yang kini jadi bagian museum, rotasi Peugeot bergerak dengan karakteristik yang khas. Terutama, pada masa kejayaan Peugeot di rentang tahun ’60-an hingga ’80-an.Model tipe 404, 504, ataupun 604. Model yang bagi penggemarnya menjadi wajib untuk dimiliki.
Model Peugeot tersebut menampilkan kesan klasik sekaligus gaya hidup khas masyarakat Prancis. Bentuknya pun sangat khas dengan moncong unik, yang tak dimiliki mobil lain. Model 504 menjadi pilihan yang paling digemari hingga saat ini. Mobil ini seolah memiliki magis yang tak dimiliki seri Peugeot lainnya. Seri ini merupakan mobil yang diperuntukkan bagi keluarga.
Awalnya,mobil ini menampilkan empat pintu, tetapi perusahaan ini melakukan inovasi dua pintu yang terlihat simpel. Model simpel serta trendi dengan gaya jalanan yang masuk kategori sporty itu menjadi idola masyarakat Eropa. Mobil yang mulai diproduksi pada 1969 itu menjadi European car of the year kala itu.Mobil tersebut dipuji habis-habisan karena gayanya yang modern,kualitas bodi yang solid,mesin yang kuat, serta penyeimbang panas yang baik.
Selain seri ini,Peugeot juga menjadi mobil terbaik Eropa melalui seri 405, yang keluar pada 1988 dan seri 307 yang rilis pada 2002.Peugeot pun seolah menampilkan trademarkbagaimana mobil Prancis memiliki karakter kuat sekaligus menjadi favorit penggemar automotif. Tak heran,meskipun produk keluaran Jepang ataupun Korea kini menguasai pasar, Peugeot tetap memiliki daya tarik yang tak tergantikan,termasuk juga masyarakat di Tanah Air.
Penggemar mobil ini ternyata berjumlah sangat banyak. Bahkan, untuk wilayah Jakarta saja, yang tergabung dalam komunitas Jakarta Peugeot Club (JPC),mencapai 200 orang. Padahal, komunitas itu hanya salah satu bagian Peugeot Club Indonesia.”Itu juga belum semua penggemar ataupun Peugeot gabung dengan komunitas ini,” ujar Budi Nurrachmad, Ketua Jakarta Peugeot Club.
Komunitas ini sendiri berdiri pada 5 Desember 1999.Melalui wadah organisasi ini, para penggemar mobil ini bisa saling berbagi juga mengikat rasa persaudaraan di antara mereka. Mereka bisa saling berbagi cerita, informasi, maupun sekadar rekreasi. ”Selain ngumpulngumpul, di sini kita bisa saling support untuk memperoleh onderdil dan ornamen mobil Peugeot,”ujarnya.
”Organisasi ini dekat dengan Sastra sehingga untuk sejumlah bagian mesin, mereka bisa mendapat banyak kemudahan. Seperti diskon bahkan ada yang mendapat barangnya secara cuma-cuma,” ungkap pria yang menjabat Ketua JPC sejak 2002 ini. Terbentuknya organisasi ini sendiri berawal dari milis di Internet.Seringnya berbincang melalui dunia maya,para penggemar ini kemudian memutuskan saling bertemu.Alhasil,mereka pun sepakat membuat perkumpulan sesama pencinta Peugeot.
”Kalau di organisasi ini, tidak terbatas pada jenis Peugeot tertentu. Kami membebaskan mereka yang memiliki Peugeot untuk bergabung,”paparnya. Selain memiliki mobil Peugeot, setiap member juga dikenakan biaya keanggotaan per tahun. Selama hampir delapan tahun ini mereka pun sudah memiliki agenda rutin. Mulai touring, kegiatan sosial, ataupun hanya kumpul-kumpul biasa. Kalau hanya ngumpul,biasanya setiap akhir bulan sekali selalu ada pertemuan. (juni triyanto)

Artikel Peugeot #1

SEJAK mengenal Peugeot pertama kali pada 15 tahun lalu,Azmi,44,

langsung jatuh cinta. Saat mencoba mobil buatan Prancis ini, dia merasa kaget dengan kemampuan mesin yang luar biasa.
Mobil Peugeot 505 yang dimilikinya kala itu tergolong bandel. Selama dua tahun memakai mobil itu, dia merasa kenyamanan yang tak dirasakannya saat dia menggunakan mobil buatan Jepang. Alhasil,dia kemudian justru mengoleksi mobil tersebut. Keunggulan suspensi yang lembut serta kenyamanan membuat dia merasa pas dengan mobil tersebut.
”Selain itu, mesinnya tergolong tahan lama.Apabila dirawat baik,30 tahun mobil ini baru turun mesin. Padahal,umumnya mobil-mobil lain, 10 tahun sudah turun mesin,”ungkapnya. Kini, di rumahnya, dia memiliki tiga mobil Peugeot keluaran klasik. Masingmasing 504 keluaran 1975,504 tahun 1982, dan 505 tahun 1986. Ketiganya masih memiliki mesin yang bagus.
Dia pun masih mengaktifkan ketiganya sebagai sarana transportasi sehari-hari. Namun, yang paling unik adalah Peugeot 504 keluaran 1975. Mobil yang dimilikinya secara tidak sengaja itu memiliki tingkat orisinalitas yang sangat baik. Tak heran, bila mobil itu mendapat sertifikat orisinal dari komunitas Peugeot. Harga mobil itu pun semakin lama, semakin melambung.
Namun, Azmi seolah enggan untuk melepasnya.Menurut dia,mobil ini memiliki kebanggaan tersendiri.Terutama,dengan keorisinalitasan bentuk yang sudah langka. Banyak orang yang menawarkan harga tinggi. Mulai Rp30 juta hingga lebih dari Rp50 juta.Namun,Azmi tetap bergeming.
Padahal, saat dia mendapatkannya setahun lalu, dia hanya mengeluarkan uang sebesar Rp 4,5 juta.Namun, untuk membangun mobil tersebut layak pakai,Azmi mengeluarkan uang yang tak sedikit. Hampir seluruh komponen mesin digantinya. Bukan sekadar mesin pengganti, tapi mesin yang orisinal. Kalau dihitung-hitung, pengeluaran untuk itu bisa mencapai lebih dari Rp30 juta.
Selain itu, kebanggaan juga menjadi nilai lain yang tak bisa terbeli. ”Sebab,hampir seluruh komponen dari mobil ini orisinal. Bukan sekadar uang, juga kebanggaan,”ujarnya. Meskipun dia hanya mengendarai mobil ini saat akhir pekan, setiap kali jalan,Azmi merasakan sesuatu yang beda. Dia mampu membalikkan pendapat orang yang kurang menghargai mobil jenis ini.
”Sejak awal saya punya keinginan besar untuk mengangkat citra 504 ini,”ujar pria yang berprofesi sebagai fotografer freelance tersebut. ”Selama ini,504 dianggap mobil murah, mobil yang sering dilecehkan.Tapi, saya bisa membuat orang mengacungkan jempol saat melihat mobil ini berjalan,” tambahnya. Apa yang dikatakannya itu memang bukan main-main.Dengan keunikan serta keantikan mobil yang dimilikinya, orang banyak yang memperhatikan.
Sering kali saat berada di jalan bebas hambatan, mobil mewah yang berada di sampingnya merapat mendekati. Ternyata saat mobil itu dekat,si empunya justru membuka kaca jendela seraya mengacungkan jempol tanda kekaguman.
”Padahal, dia pakai mobil Crown Absolud, yang harganya sangat jauh dibandingkan mobil tua saya ini,”cerita Azmi seraya tertawa. Bukan hanya itu, saat ia memarkir mobil di tempat yang lapang, selalu ada saja orang yang menghampiri.Umumnya, mereka datang untuk melihat-lihat ataupun berfoto di samping mobilnya.Tak hanya itu, mereka pun kerap menunggui mobil hanya untuk bertemu dengan pemiliknya.

Test Drive Peugeot 407

Sedikit cerita (maaf kalau telat postingan-nya) dari Bandung nih, Sabtu kemaren kita ada acara test drive lagi, setelah sebelumnya test drive Peugeot.
Kali ini kita diberikan kesempatan oleh Pihak ASCO Peugeot Bandung untuk mencoba Peugeot 407.
Dan juga kita kedatangan tamu dari Jakarta, Om Fertian “Auto Showroom” ;-)) ampe bela2in jauh2 dari Jakarta hanya untuk nyobain Peugeot 407.
Peserta lebih banyak dari sebelumnya ; ada om Anggi, Hano, Akbar, Alpha, Fertian, Degi, dan saya sendiri.
Ada yang unik dan baru buat dilihat yaitu 306 N3 milik Om Degi, saya pakai 306 dari tahun 2003 baru sekarang lihat warna kuning di Bandung… :-))

Penilaian pribadi dari test drive Peugeot 407 ;
– handling baik, diajak ngerem mendadak maupun belok yg tajam mudah untuk dikoreksi
– fitur2 / kelengkapan yang ada cukup lengkap (8 airbags, multi information display, cruise control, abs, dll)
hanya sayang tidak ada parking sensor.
– driving positon yang “engineered to be enjoyed” memang bener banget!
– kualitas material interior yang makin baik dan detail
– cruise control yg gampang digunakan
– terakhir, harga masih agak tinggi. (kapan yah gw bisa beli-nya?) :-((

Atas kesempatan dan waktu yang diberikan oleh pihak ASCO, kami mengucapkan banyak terima kasih.

Salam
306ers Bandung

 

<sumber: Posting Bp. Ronald Hilal, milis Indonesia Peugeot 306 lover>

PhD in Seismology and Geodynamics, ETH Zurich, Switzerland

[INFO] PhD in Seismology and Geodynamics, ETH Zurich, Switzerland
Posted by: “Joehary….” joe_jauhary_arifin@yahoo.com   joe_jauhary_arifin
Mon Jul 30, 2007 11:13 am (PST)
website link:
http://www.seg.ethz.ch/positions

The Geophysics Institute at ETH-Zurich invites applications for two
Ph.D. student positions in seismology and geodynamics. The successful
candidates will study regional-scale seismic tomography, including
its implications for geodynamics, applied to Europe and the
mediterranean basin. This research project emphasizes application of
innovative techniques in seismology, including finite-frequency
(“banana-doughnut”) tomography, and interferometric analysis of
seismic ambient noise. Advisors will be Prof. Eduard Kissling and Dr.
Lapo Boschi, in collaboration with Dr. Alberto Michelini (INGV Roma,
Italy).

Our institute is a diverse environment emphasizing multidisciplinary
interactions. A wide variety of graduate level courses in the Earth
Sciences are o ered. Please visit the Seismology and Geodynamics web
page, at http://www.seg.ethz.ch/ or contact Dr. L. Boschi
larryboschi@gmail.com) for further information.

Complete applications must include statement of personal interests,
curriculum vitae and names and addresses of two references, and
should be sent to Dr. L. Boschi (paper form accepted, electronic form
preferred). We will start reviewing applications at the end of
August, and plan to interview candidates before the end of October,
2007.

Education requirements: Completion of undergraduate studies in
physical/mathematical sciences, computer sciences, or earth sciences.

ETH is an equal-opportunity and nondiscriminating employer.

Contact address:
Dr. Lapo Boschi
Institut fuer Geophysik
ETH Hoenggerberg (HPP)
CH-8093 Z¨urich
Switzerland
Email: larryboschi@gmail.com

<Sumber: milis Beasiswa>

every point on earth holds a piece of originality | CC-BY


Warning: Illegal string offset 'update_browscap' in /home/dasaptae/public_html/wp/wp-content/plugins/wp-statistics/includes/classes/statistics.class.php on line 144